Ketika dunia menggunakan pendekatan tanpa tunai setelah pandemi Covid-19, Mata Wang Digital Bank Sentral atau CBDC telah mulai menjadi pusat perhatian. Idea CBDC adalah untuk memiliki bentuk wang fiat digital yang dapat digunakan sebagai tender sah dan dihasilkan oleh bank pusat negara. Beberapa negara di seluruh dunia mengusahakan projek CBDC mereka. Oleh itu, dalam panduan ini, kita akan menjadi:

  • Mencari potensi CBDC.
  • Menjanjikan projek CBDC di seluruh dunia

Rangka kerja CBDC

Vox melakukan artikel menarik beberapa waktu lalu, yang memperincikan lima soalan khusus yang mesti ditanyakan oleh bank pusat semasa membuat CBDC.

  • Sekiranya pembayaran CBDC melalui akaun yang disimpan di bank pusat? Atau harus secara langsung menghubungkan pembayar dan penerima pembayaran?
  • Sekiranya bank pusat benar-benar bergerak maju dari mata wang kertas tradisional?
  • Sekiranya CBDC mempunyai nilai nominal tetap seperti wang tunai dan duit syiling? Atau harus menarik, atau diindeks ke indeks harga agregat?
  • Bagaimana CBDC akan mengubah dasar monetari bank pusat pada masa akan datang?
  • Bagaimana CBDC mengubah interaksi antara Bank Pusat dan pelbagai pihak berkuasa fiskal?

Oleh itu, setelah mengemukakan soalan-soalan ini, Vox menentukan ciri-ciri CBDC yang dirancang dengan baik seperti itu:

  • Ia harus menjadi medium pertukaran tanpa kos.
  • Ia harus menjadi simpanan nilai yang selamat.
  • Ia harus disediakan secara meluas untuk orang ramai.
  • Ia mestilah stabil pada harga.

Apa kelebihan pelaksanaan CBDC?

  • Kos mengurus wang tunai boleh berbeza-beza, bergantung pada geografi. Cth. Negara-negara yang terbuat dari beberapa pulau terpencil biasanya mengalami “kos tunai” yang sangat tinggi.
  • Dalam sistem kewangan tradisional, kos perantaraan dapat menembus bumbung. Mata wang digital terpusat mengurangkan keperluan untuk mempunyai beberapa pengantara.
  •  CBDC dapat memberikan kaedah penyertaan kewangan yang sangat tepat. Kenyataannya tetap ada bahawa terdapat sebilangan besar orang yang tidak mempunyai bank di seluruh dunia. Menurut Bank Dunia, sekitar 80% orang di Indonesia, Filipina, dan Vietnam, dan 30% di Malaysia dan Thailand, tidak memiliki bank. Di Myanmar, hanya 23% orang yang mempunyai akaun bank yang sah. Dalam dunia di mana penggunaan tunai semakin menurun, menggunakan CBDC dapat memasukkannya ke dalam sistem kewangan.
  • CBDC dapat menjadikan sistem pembayaran global jauh lebih tangguh. Pada masa ini, sistem pembayaran tertumpu di tangan beberapa syarikat besar. Menggunakan duit syiling berasaskan DLT boleh memberi kesan yang sangat positif di sini.
  • Menurut IMF, CBDC yang dilaksanakan dengan betul dapat mengatasi mata wang digital baru. Mata wang digital yang dikeluarkan secara peribadi boleh menjadi mimpi ngeri peraturan. CBDC yang dikeluarkan dalam negeri, yang dinyatakan dalam unit akaun domestik, akan membantu mengatasi masalah ini.
  • Salah satu masalah terbesar dengan cryptocurrency adalah turun naik harganya. Dengan CBDC, pemerintah dapat menggunakan blockchain swasta untuk mengawal turun naik harga. Walaupun ini akan menjejaskan desentralisasi, ia dapat membantu meningkatkan penggunaan teknologi blockchain yang meluas.
  • Bercakap mengenai penggunaan teknologi blockchain yang meluas, penggunaan CBDC dapat membantu bank bereksperimen lebih banyak dengan Teknologi Ledger Terdistribusi (DLT). Beberapa bank pusat mempertimbangkan pilihan untuk menyediakan CBDC hanya kepada peserta pasar institusi untuk mengembangkan pasar aset berbasis DLT.
  • CBDC dapat meningkatkan tindak balas ekonomi terhadap perubahan kadar polisi. Sebagai contoh, dalam tempoh krisis yang berpanjangan, CBDC secara teori dapat digunakan untuk mengenakan kadar faedah negatif.
  • CBDC dapat membantu mendorong persaingan dan inovasi dalam sektor kewangan. Peserta baru dapat menggunakan teknologi untuk memasuki ruang pembayaran dan memberikan penyelesaian mereka sendiri. Ini juga akan mengurangkan keperluan kebanyakan bank kecil dan bukan bank menjalankan pembayaran melalui bank yang lebih besar.

  • Oleh kerana pembayaran elektronik dan digital diambil alih dari tunai fizikal, bank pusat akan berusaha untuk menggantikan tunai fizikal dengan setara elektroniknya, iaitu CBDC. Melakukan ini akan meningkatkan hasil dari menghasilkan wang, aka, seigniorage, yang diperoleh oleh bank.

Apakah kelemahan pelaksanaan CBDC?

Walaupun terdapat beberapa kelebihan yang berbeza, kita juga harus melihat cabaran untuk mendapatkan pandangan yang seimbang.

  • CBDC boleh menyebabkan bank pusat mengenakan kadar faedah pinjaman yang lebih tinggi atau mengalami tekanan margin. Ini terutama kerana orang-orang mungkin tergoda untuk menarik deposit dari bank dan menyimpan wang mereka. Pada masa krisis, orang mungkin beralih dari simpanan mereka ke CBDC.
  • Sekiranya permintaan CBDC meningkat, ia dapat meningkatkan kunci kira-kira dengan ketara. Plus, bank pusat mungkin terpaksa memberikan kecairan kecemasan kepada bank tempatan yang mengalami aliran dana yang cepat dan besar. Ini bermaksud bahawa bank pusat akan mengambil risiko kredit tambahan.
  • Terdapat banyak kos dan risiko tersembunyi yang berkaitan dengan CBDC yang perlu diambil kira oleh bank pusat. Bank pusat perlu aktif di beberapa saluran seperti rantai nilai pembayaran, antara muka pelanggan, membina dompet depan, mengekalkan teknologi yang luas, memantau transaksi , dan menjaga dasar AML dan anti-keganasan.

Penyelesaian CBDC di seluruh dunia

Sekarang, kami mempunyai idea asas tentang bagaimana CBDC berfungsi, mari kita lihat beberapa pelaksanaan di seluruh dunia.

# 1 SOV – Kepulauan Marshall

SFB Technologies akan bekerjasama dengan blockchain Algorand untuk memberikan kedaulatan Marshall (SOV). Algorand adalah protokol blockchain bukti terbuka, sumber terbuka yang memungkinkan pengembangan penyelesaian blockchain-asli yang boleh diskalakan untuk kes penggunaan dunia nyata.

Jim Wagner, pengasas bersama dan CTO SFB Technologies, menjelaskan mengapa Algorand dipilih sebagai protokol yang mendasari:

“Algorand dipilih setelah kajian pasaran yang luas antara pilihan protokol terkemuka. Syarikat ini telah menggunakan beberapa kes penggunaan arus perdana dan berkat ciri uniknya, platform ini mempunyai fungsi yang diperlukan untuk mengeluarkan, mengurus dan menyebarkan SOV di peringkat global. Kerjasama ini memastikan bahawa SOV akan dibina di platform yang berskala dan selamat. “

Kerajaan Kepulauan Marshall akan mengawasi projek SOV dengan teliti. Kenneth Kedi, Speaker Parlimen Marshall, berkata:

“Saya teruja dengan perkongsian teknologi dengan Algorand. Dengan itu, pakatan yang kuat terbentuk untuk mengembangkan projek SOV. Ini adalah satu lagi kejayaan untuk mengembangkan industri perkhidmatan kewangan Kepulauan Marshall. “

Penawaran SOV akan ditetapkan secara algoritma untuk meningkat pada kadar 4% setiap tahun untuk memastikan inflasi tetap terkawal.

# 2 Yuan Digital – China

Jurucakap Bank Rakyat China (PBOC) didedahkan di China Central Television bahawa ujian rintis sedang dijalankan untuk mata wang digital barunya, aka DC / EP (mata wang digital / pembayaran elektronik). Ujian ini sedang dilakukan di bandar-bandar Shenzhen, Suzhou, kawasan baru Xiongan, Chengdu, dan lokasi Olimpik musim sejuk di masa depan. Walau bagaimanapun, bank juga menjelaskan bahawa ujian perintis tidak menunjukkan bahawa CBDC telah diberi lampu hijau untuk penggunaan umum di masa depan.

“Ujian tertutup Digital Yuan saat ini tidak akan mempengaruhi operasi komersial institusi tersenarai, dan juga tidak akan mempengaruhi sistem penerbitan dan peredaran RMB, pasaran kewangan dan ekonomi sosial di luar lingkungan ujian.”

DC / EP sedang diuji sebagai bagian dari skema subsidi pengangkutan untuk pekerja kerajaan dan pekerja domestik.

Digital Yuan – Di Bawah Tudung

Wakil itu juga mendedahkan perincian teknikal dan reka bentuk berikut mengenai mata wang digital:

  • Ia mempunyai seni bina dua lapisan dan sistem penyampaian dua peringkat.
  • Ia menggunakan teknologi “dual-offline” untuk memastikan bahawa transaksi akan tetap diproses walaupun perbankan dalam talian China dan platform pembayaran maya lain tidak berfungsi kerana kekuatan isyarat rangkaian yang lemah.
  • DC / EP berfungsi secara bebas dari sistem perbankan yang ada di China. Ia tidak terikat atau bergantung pada akaun bank pengguna.
  • Yuan Digital akan dikeluarkan secara langsung oleh PBOC, menjadikannya berbeza dengan cryptocurrency lain.
  • Digital Yuan akan disokong oleh kredit negara untuk memastikan kestabilan harga.

# 3 Projek Inthanon – Thailand

Pelaksanaan CBDC Bank of Thailand – Project Inthanon – berada dalam fasa ketiga. Inthanon adalah projek kerjasama antara bank pusat dan institusi kewangan. Ini bertujuan untuk mengembangkan dan menguji bukti konsep untuk pemindahan dana borong domestik menggunakan CBDC. Pada masa ini, mereka menguji kebolehoperasian antara buku besar untuk pemindahan dana rentas sempadan. Bank akan bekerjasama dengan Hong Kong Monetary Authority untuk meneroka kebolehoperasian ini.

Sebelum ini, semasa Tahap II, bank berjaya menguji kecekapan aktiviti perdagangan bon dan pembelian balik dengan DLT, termasuk urus niaga perdagangan dan pembelian balik antara bank. Bersamaan dengan itu, bank meneroka bagaimana DLT dapat membantu memudahkan rekonsiliasi akaun pelanggan dan pemindahan wang bank dengan mematuhi peraturan untuk mengurangkan kesalahan dan kos pematuhan yang berkaitan.

# 4 RSK dan Bank Pusat Argentina

cbdc

Bank Pusat Argentina (BCRA) adalah sedang bekerja pada bukti-konsep (PoC) yang dikuasakan oleh teknologi RSK dan memungkinkan untuk dikesan dari akhir ke hujung tuntutan debit akaun. PoC berada dalam rangka Meja Bulat Inovasi Kewangan 2019 dari BCRA dan akan dibina oleh Blockchain Group, yang terdiri daripada IOV Labs, Sabra Group, Banco de la Provincia de Córdoba, BBVA, ICBC, Banco Santander, BYMA, Interbanking , dan Pautan Merah.

Rootstock (RSK) adalah platform kontrak pintar yang disambungkan ke blockchain Bitcoin melalui teknologi sidechain. Rootstock dilahirkan agar serasi dengan aplikasi Ethereum (model web3 / EVM / Solidity) tetapi menggunakan bitcoin sebagai cryptocurrency yang mendasari. Idea di sebalik penciptaan RSK adalah untuk memberi fungsi kontrak pintar Bitcoin blockchain.

PoC ini memerlukan kerjasama antara pelaku yang berbeza seperti bank, rumah penjelasan, ejen kewangan, dan pelbagai penyedia teknologi. Perkara utama yang ingin diuji oleh BCRA ialah Pemesejan Antara Entiti. Melalui eksperimen praktikal, BCRA, melalui RSK, berusaha untuk membantu industri kewangan memahami teknologi blockchain dan faedah potensinya dengan lebih baik. Pada akhirnya, diharapkan teknologi itu dapat digunakan untuk mengembangkan alternatif yang lebih mudah dan efisien untuk sistem penjelasan semasa dan juga dapat meletakkan asas untuk mata wang digital bank pusat pada masa hadapan.

Walaupun CBDC memang diterokai oleh banyak negara yang berlainan, banyak orang akan memilih stabilcoin yang terdesentralisasi. RSK juga telah meneroka aspek tersebut dengan MOC dan RIF Pada Rantaian projek.

Projek CBDC lain yang terkenal

  • Bahama: “Pasir Dolar” kini mempunyai program perintis di dua rantaian pulau terbesarnya.
  • Barbados: Versi dolar Barbadian berasaskan blockchain dikeluarkan pada tahun 2016.
  • Perancis: Bank pusat Perancis secara rasmi mengumumkan program eksperimen untuk menguji integrasi antara bank antara CBDC.

  • Arab Saudi dan Emiriah Arab Bersatu: Bank pusat dari dua janakuasa jurang itu bersama-sama mengeluarkan CBDC yang disebut “Aber.” Tujuannya adalah untuk meningkatkan peluang perdagangan antara bank dan meningkatkan kerjasama kewangan.
  • Sweden: The Riksbank, bank pusat Sweden, memulakan projek E-krona pada tahun 2017 untuk mengkaji keperluan dan kemungkinan CBDC. Pada Februari 2020, bank mengumumkan pelancaran projek perintis CBDC selama setahun.
  • Turki: Presiden Turki, Recep Tayyip Erdogan, telah mewajibkan pembangunan Lira digital selesai pada akhir tahun 2020.
  • Uruguay: E-peso berjaya dipandu dari November 2017 hingga April 2018.

Kesimpulannya

CBDC berpotensi untuk mengganggu landskap kewangan global secara positif. Pembayaran elektronik yang menggantikan urus niaga berasaskan tunai fizikal sepertinya CBDC kini menjadi persoalan “kapan” dan bukan “jika.” Terdapat begitu banyak implementasi menarik di seluruh dunia, yang pasti anda mesti perhatikan. Terdapat beberapa masalah dengan sistem kewangan semasa, yang dapat diatasi dengan baik oleh CBDC. Cabaran yang dihadapi dalam pelaksanaannya akan berubah dari negara ke negara. Inilah sebabnya mengapa bank pusat perlu mengerjakan pelaksanaan yang memberikan nilai maksimum, khususnya untuk negara mereka.

Mike Owergreen Administrator
Sorry! The Author has not filled his profile.
follow me