Bitcoin Evangelist: Aplikasi Pembunuh Untuk Crypto Adalah Untuk Krisis Mata Wang Fiat

Manusia boleh diramal. Berkali-kali, selama berabad-abad kebelakangan ini, medium nilai yang disokong oleh pemerintah menjadi mangsa kekurangan. Papiermark Jerman disalibkan oleh hiperinflasi pada awal abad ke-20. Dan hanya seabad kemudian, Venezuela, bersama dengan sejumlah negara berkembang lainnya, menjadi korban masalah yang sama, kerana beberapa mata wang fiat pada dasarnya telah larut ke dalam eter. Dengan naratif ini dijangka akan berterusan selama beberapa dekad yang akan datang, terutamanya ketika hutang global terus meningkat, ada yang menyatakan bahawa Bitcoin (BTC) dan aset crypto lain adalah jawapannya.

Crypto In Marky Emerging Markets

Dalam sebuah temu ramah bersama majalah Amerika Slate, Andreas Antonopoulos, pendidik, dan penyelidik Bitcoin, Yunani-Britain yang terkenal di dunia, mendakwa bahawa crypto mempunyai kesan besar terhadap pasaran baru yang goyah sepanjang tahun 2018. Pendidik itu, yang telah mengumpulkan lebih dari 450,000 pengikut di Twitter , menjelaskan bahawa di negara-negara seperti Venezuela, Argentina, Brazil, dan Turki – semua negara dengan kawalan modal yang kuat dan krisis mata wang – crypto dapat membawa perubahan positif.

Contohnya, sementara jumlah perdagangan menurun di seluruh dunia, di empat negara tersebut, jumlah lebih banyak daripada empat kali ganda kerana penduduk tempatan mendapat nilai dalam mata wang terdesentralisasi yang tanpa sempadan, aman, dan tidak tunduk pada kehendak pertubuhan terpusat. Dengan kata lain, Antonopoulos menjelaskan bahawa dalam tahap perkembangan industri ini, “kes penggunaan utama” untuk cryptocurrency adalah sebagai cara untuk melindungi modal semasa kejatuhan mata wang.

Harga menjunam. Penipuan banyak. Inilah yang dibuat oleh Andreas Antonopoulos dari tahun yang kacau untuk bitcoin. https://t.co/gwoqtw4EJ4 melalui @slate

– Andreas M. Antonopoulos (@aantonop) 28 Disember 2018

Namun, dia menjelaskan bahawa bagi negara-negara Barat yang tidak rentan terhadap kegagalan fiskal dan / atau politik jangka pendek, sebahagian besar cryptocurrency, bahkan Bitcoin, tidak bersedia mengatasi sistem tradisional. Namun, dia meragukan gagasan bahawa di negara-negara membangun, menyatakan:

“Jika anda melihat jumlah negara yang mengalami krisis mata wang — secara historis kebanyakan negara berkembang menghadapi krisis mata wang setelah krisis mata wang setiap 15 atau 20 tahun. Oleh itu, walaupun untuk pasaran baru muncul, itu adalah aplikasi yang sangat besar untuk pasaran [crypto] di sana. “

Kes Penggunaan Pembunuh Untuk Bitcoin

Komen Antonopoulos mengenai peranan crypto dalam mengubah imbroglio mata wang fiat datang pada hari yang sama dengan Alex Gladstein, ketua strategi di Yayasan Hak Asasi Manusia, memposting kolum Majalah TIME yang memuji Bitcoin kerana kemampuannya untuk memerangi otoriterisme. Zealot hak asasi manusia menarik perhatian terhadap kadar inflasi dan skandal rasuah Venezuela yang tidak masuk akal untuk menonjolkan idea bahawa otoriterisme menindas dan menyakiti manusia biasa.

Gladstein mendakwa bahawa walaupun ada yang kehilangan harapan, pemikir ke hadapan yang lain mendapat ketenangan dalam ciri unik Bitcoin. Dia menulis:

“Bagi orang yang hidup di bawah pemerintahan otoriter, Bitcoin boleh menjadi alat kewangan yang berharga sebagai media pertukaran yang tahan penapisan.”

Untuk menyokong pendapatnya, Gladstein menarik perhatian kepada peranan yang boleh dimainkan oleh Bitcoin dalam pengiriman wang, dengan memperhatikan bahawa rakyat Venezuela dapat mengurangkan 56% yuran yang dikenakan oleh firma perkhidmatan kewangan, sementara juga mencukur hari, jika tidak beberapa minggu dari waktu transaksi. Ini jauh dari had Bitcoin, bagaimanapun, kerana lapisan penyelesaian transaksi paling selamat di dunia akan tumbuh lebih berharga, terutama dengan aplikasi lapisan kedua yang sedang dalam proses.

Namun, Bitcoin hanyalah puncak gunung es dalam pertempuran menentang autoritarianisme, ketika Gladstein terus memuji teknologi yang disulitkan, seperti Signal dan Tor, cryptocurrency yang berpusat pada privasi, seperti Monero dan ZCash, bersama dengan cara lain untuk mengatasi pemerintah yang dikenakan sekatan jalan raya. Tetapi Bitcoin, dengan sendirinya, masih boleh menjadi pemain kuat dalam perang ini menentang penindasan terpusat. Seperti yang dikemukakan oleh Goldstein:

“Sekiranya kita melaburkan masa dan sumber untuk mengembangkan dompet yang mesra pengguna, lebih banyak pertukaran, dan bahan pendidikan yang lebih baik untuk Bitcoin, ia berpotensi untuk membuat perbezaan nyata bagi 4 bilion orang yang tidak dapat mempercayai penguasa mereka atau yang dapat ‘ mengakses sistem perbankan. Bagi mereka, Bitcoin boleh menjadi jalan keluar. “

Apa Yang Akan Datang Untuk Aset Berasaskan Blockchain

Walaupun Bitcoin telah memantapkan dirinya sebagai simpanan nilai, Antonopoulos menyatakan bahawa terdapat banyak lagi yang dapat dicapai oleh cryptocurrency. Dalam wawancara Slate di atas, dia menjelaskan bahawa dalam jangka panjang, dia mengharapkan agar blockchain memproses transaksi yang tidak dapat dilakukan oleh sistem pembayaran semasa.

Lebih khusus lagi, setelah pengembangan yang luas, rangkaian yang terdesentralisasi mungkin dapat memfasilitasi transaksi mikransransaksi global dalam “milisaat” dengan kos yang hampir dapat diabaikan. Di mata Antonopoulos, ini adalah akhirnya aplikasi pembunuh untuk teknologi baru ini.

Foto oleh Jason Wong di Unsplash

Mike Owergreen Administrator
Sorry! The Author has not filled his profile.
follow me
Like this post? Please share to your friends:
map